Manisnya Ujian Tuhan

Masih pagi, awal pagi yang sepi. Masing masing masih mencari kekuatan untuk bangkit dari tilam empuk. Saya dah pun selesai sarapan, hihi a morning person katanya.


25 Disember 2014.

Anakanda ini dikhabarkan berita mengejut dari ayahanda. Khabarnya, bonda sedang di hospital, baru selesai menjalani pembedahan kecil. Allahu, boleh bayang tak perasaan anakanda ini bila berita itu disampaikan? T.T tanpa berfikir apa pun, laju tak berhenti air mata mencurah curah di pipi. Rasa berdosa, rasa tak berguna. Bonda sendiri pun tidak diambil tahu khabarnya. Disalahkan diri sendiri, sebab memang pun seminggu itu anakanda ini disibukkan dengan kerja persatuan, tapi peringatan penting buat anakanda ini, jangan sampai terlupa bonda dan ayahanda. Jangan sampai sehari terlepas bertanya khabar. Silap aku di situ, diakui dan dikesali.

Tapi, kata ayahanda, bonda yang mengelak untuk mengkhabarkan berita ini kepada anakanda, bimbang anakanda terganggu studynya. Pembedahan bonda katanya nak remove lump in her left breast. Dan, masih tidak diketahui penyakit yang dihadapi bonda. Kata mereka, doakan saja yang terbaik.

Terganggu emosi anakanda ini mengacarakan majlis besar pada malamnya. Tapi, alhamdulillah dengan team mates yang sangat supportive, berjaya majlis itu sejayanya.

Hari hari berlalu, tanpa berita yang sahih dari ayahanda bonda. Cuma, mereka katakan semuanya baik baik, jangan dirisaukan mereka di sana.

******************************************************************
Beberapa hari sebelum peperiksaan akhir semester, kami dikhabarkan peperiksaan ditangguh, untuk masa yang agak lama, dek cuaca sejuk dan salji yang bakal turun. Pengumuman itu di siangnya, dan tepat sebelum tidur, tanpa niat serious, try lah check flight ticket ke Malaysia dan surprisingly, harga ticket menggugat menarik tangan ini untuk pulang. Dan, yes flight ticket dibeli awal pagi esoknya dan penerbangannya di waktu malam harinya.

11 Januari 2015.

Tiba di bumi Terengganu tercinta. Hampir menangis kegembiraan melihat wajah wajah kesayangan anakanda.

******************************************************************

Hari hari di rumah, melihat dan belajar mendalami ayahanda bonda. Jujur, diri ini tidak 'bercuti' mana, cukup sekadar di rumah dekat dengan keluarga, melakukan apa yang patut.

Bonda tidak lah sekuat dahulu. Bonda tak lagi ke sekolah untuk mengajar, bonda tidak lagi melakukan kerja kerja rumah, bonda makanannya sendiri pun disediakan ayahanda. Dan, sememangnya ayahanda memang bertugas memasak di rumah, sejak dulu kala lagi.

Bonda tak lagi makan menu yang sama dengan kami, menu harian beliau ; ikan dimasak sup atau panggang atau rebus bersama nasi dan sayuran yang banyak. Minumnya juga jus buah buahan yang dikatakan anti-oxidant. Tiap pagi, petang dan malam, ayahanda terutamanya tanpa jemu tanpa lupa, blend buah untuk dibuat jus minuman untuk bonda. Nampak simple tugasan ini, tapi anakanda ini sendiri pun selalu terlupa jadual makan minum bonda. Loser kan diri ni? :(

Dalam seminggu, ada dua atau tiga kali bonda dan ayahanda ke hospital untuk appointment dengan oncologist. Dan suatu malam, waktu cuma anakanda ini dan bonda di rumah, bonda khabarkan realiti yang cukup mampu mebuatkan anakanda ini hiba setiap kali terkenangkan momen itu. Khabar beliau, pakar dah pun sahkan beliau menghidap breast cancer. Maaf bagi yang bertanya stage cancer bonda, sebab anakanda ini sebenarnya tidak sanggup bertanya, diri ini hanya mampu mendengar, dan yang difahami bonda ada sebut malignant, wallahualam. Malam itu juga, bila ayahanda sudahpun pulang dari kerja, ditanyakan kepada diri ini pendapat untuk bonda teruskan rawatan chemotherapy atau biarkan sahaja bonda begitu. Tentu sahaja sebagai pelajar medik, anakanda ini memilih chemotherapy. Bonda kata, dia takut, takut tak cukup kuat untuk segala kesan chemotherapy. Tapi, itu sahaja solusi yang tinggal untuk memanjangkan kelangsungan hidup paling kurang, solusi untuk memastikan terhapus cell jahat dalam badan bonda.

Dan, dalam hiba malam itu juga, ayahanda mengatakan janji yang cukup menambah hiba namun bahagia diri ini mendengarnya, kata ayahanda, "Kan dah berjanji masa kahwin, susah senang, macam mana keadaan Ummi pun Abah terima seadanya." Ah, bahagianya jiwa ini, mengetahui yang ayahanda pasti tidak akan tinggalkan bonda, dan pasti kekal cekal semangat di saat bonda jatuh lemah semangat, tidak berdaya fisikal mahupun emosi.

Terbuki, memang ayahanda sangat cekal jiwanya, tanpa penat lelah berulang alik ke hospital, melakukan kerja rumah, di masa yang sama tak lekang dengan tugasan pejabat, anakanda ini bangga, anakanda ini terharu dan bersyukur yang amat, dikurniakan ayahanda yang hebat ini :')

Sejak pulangnya anakanda ke bumi Jordan, baru sekali bonda menjalani rawatan chemotherapy, dan yang dikhabarkan dinda, bonda semakin kelihatan lemah, tanda tanda pesakit yang menjalani chemotherapy semakin terlihat pada diri bonda. Sedih dan menyayat hati melihatkan bonda yang terpaksa merasa sakit itu, melihat bonda yang tidak kuat itu. Tapi diri ini dipujuk Tuhan yang Maha Pengasih, Tuhan dah pun berjanji kesakitan di dunia ini cuma sementara, sebagai ujian untuk hambaNya ke syurga. Dan anakanda ini yakin, bonda dan ayahanda yang cekal semangat, yang tak mengeluh bila diuji, bakal diganjarkan syurga tertinggi, inshaAllah, anakanda ini sentiasa mendoakan.

Untuk saat ini, hanya itu yang mampu diceritakan. Sekadar berkongsi cerita, dan semoga jiwa yang membaca terpanggil untuk mencari hikmah inshaAllah.

Cuma satu, anakanda ini sangat merasakan ujian buat ayahanda bonda kali ini, merupakan salah satu jalan nikmat juga buat mereka berdua, kerana ujian ini mampu bonda dan ayahanda terima dengan lapang dada, malah makin mereka dekatkan diri dengan Tuhan. Manisnya ujian Tuhan :')

Februari 22.



Jawapan

Bismillah.

Menyedari tulisan sendiri bukan lagi memberi inspirasi (hatta pada diri sendiri), maka diri ini dengan penuh semangat menanam azam untuk kembali bangkit menjadi seorang Maisarah yang dulu, yang konon setiap perkataan yang terzahir mampu memberi makna, bukan cuma manifestasi rasa sendiri yang tak berpenghujung.

Betapa lah Tuhan yang satu itu Maha Pengasih, setiap persoalan hamba-Nya dibalas terus (bukan sekali dua, malah dah berkali kali pun). Dan, bagi aku itu sudah pasti suatu nikmat seorang hamba. Dihantarkan jawapan untuk setiap persoalan yang menjengah di benak fikiran, dalam bentuk ucapan manusia, mahupun fikrah yang secara perlahan menjelma dalam jiwa. Alhamdulillah untuk itu. Dan kerana jawapan jawapan yang telah diperlihatkan Tuhan, aku terasa untuk berkongsi, paling tidak sebagai bacaan aku di kala aku (bakal) tertanya mahupun 'jatuh' nanti.

Dalam tulisan lepas, aku secara santainya menyatakan pendirian untuk 'stay' (kalau nak faham, boleh cari post di bawah) dan membiarkan manusia manusia baik di sekeliling sebagai permata mahupun kaca, yang akan aku guna hanya bila perlu.

Lalu Tuhan mentakdirkan aku untuk merasai pengalaman berprogram 'islamik' yang pada asalnya aku sangat merasakan keterpaksaan untuk menyertainya, tapi demi kepercayaan untuk setiap hikmah yang bakal Tuhan hadiahkan, ku gagahkan jua kaki ini, paling tidak sebagai pemberat timbangan untuk ke syurga nanti. Dan paling banyak diceritakan tentang 'perubahan', ditayangkan gambaran keindahan syurga dan bidadari bidadari yang paling kurang, membuat jiwa aku cemburu, dan sedikit timbul rasa obsesi syurga itu, walau tidak di tahap mereka yang obsesinya tergambar dalam setiap amal. Dan mereka katakan, mereka kongsikan segala perit payah untuk kaki ini sampai ke syurga, tak mampu lah nak peroleh yang indah kalau diri sendiri berlagak kaku di tempat sendiri, menanti yang didamba datang bergolek. Dushh, tertumbuk diri ini, tertunduk malu sendiri. Mahu syurga, tapi mahu kekal di takuk lama?

Apa guna mempertahankan prinsip diri yang tak membina, yang mungkin dalam jangka masa singkatnya memberi bahagia namun untuk di akhir usia nanti, memakan diri sendiri.

Diceritakan lagi tentang ukhuwah, lagi jatuh terjelopok diri ini. Malu, segan, tertampar (panas pipi terasa). Betapa diri sendiri memilih erti dan definisi ukhuwah itu sampai ada yang digolongkan permata, kaca, berlian. Bukankah manusia itu sama? Dan sepanjang kehidupan seorang 'aku' ni, apa yang telah aku hadiahkan untuk setiap ukhuwah yang konon aku dah bina? Ataupun, selama ini bukan ukhuwah pun yang terbina, mungkin cuma hubungan yang tak bernilai di sisi Tuhan. Faghfirli, moga sahaja yang selama ini tidak sia sia.

Betapa hidup aku ni terlalu mencari bahagia dunia, aku sendiri hilang nilai sebagai seorang sahabat. Mungkin aku cuma sebagai watak yang mengisi kehidupan mereka, tapi tiada erti ukhuwah pun yang aku zahirkan sebagai sahabat mereka. Dalam yang dikongsi, ada diselitkan peranan dan nilai ukhuwah itu, dan sejujurnya jauh benar aku dari segala parameter yang ditetapkan itu. Terfikir sendiri, tertunduk hiba, memikirkan betapa tidak membei nilai diri ini kepada manusia di samping, khususnya buat mereka yang aku gelar (kononnya) teman baik.

Malu bertimpa lagi bila saat diceritakan segala kisah ukhuwah itu, yang di sisi teman baik sendiri. Saat itu, terasa mahu berlari jauh, mahu menghilangkan diri. Malu, malu dengan saudari yang di sisi (Cik L lah sebagai pengenalan). Maafkan aku, kalau memang selama ini aku bukan di sisi sebagai pemberat timbangan ke syurgamu, maafkan kalau yang aku zahirkan dalam ukhuwah kita sebagai penyeri dunia semata.

Sampai ke hari ini, mencari nilai dalam diri, harapnya ada juga yang mampu dizahir, sebab seorang Maisarah ini tak mampu untuk menjadi penyeri dunia semata, takut jiwa ini nanti merana kerana jengkel perasaan sendiri.

Rasanya tak tersampai maksud hati. Hmm. Kaitannya apa ya? Tak mengapa, moga tulisan ini mampu menyedarkan diri sendiri, jangan bongkak lagi. Hidup ini berTuhan, kau tak mampu hidup sendiri, wahai jiwa yang dipinjamkan Tuhan. Bangun dari mimpi, iman pun harap dah di-recharged bermula saat itu. Dan terima kasih untuk setiap jiwa yang dah menyentuh jiwa keras ini, dari Tuhan juga datangnya semua itu.

:)

Februari 10.

Normal


There comes one point in my life where I think I don't want to change anything about myself. Which, I know I'm not even an inch close to perfectness or even good, but can I stay just how I am now? I have no idea how this thing comes into my mind, but I just have this one thought that 'staying' would do great to me. I still can live well even though I don't make any change, no?

Maybe, but yea I don't know. Hmm I got influenced or affected by some people around me, who are absolutely perfectly way better than me. If I have to compare, those people and I are hmmm maybe nothing in similar. Since I used to think that I have to make some efforts to get better, to improvise my own self, then I tried. I tried to do what they do, not all but few steps. And you know what? I am still way behind, it's like I'm the only one who missed the train because I walked too slow. Yes, I know, you might say, take little steps and later on you may follow bla bla bla. But urgh, I can't take this anymore. I can't even put myself anywhere around them, not even behind them. I know which circle I can fit in, so maybe I should back off. But obviously they won't let me go. That's why I come across this 'stay' version of mine, which my body might still be there but my mind and thinking will definitely stay where I should be, at least some place where I can fit in very well.

They say, appreciate good people around you because they are hard to come. But not every good people can help, in my own definition of help. I'm not being choosy over some people, no, at least I tried not to, but I just try to group all people around me based on my needs. You get me? Or to be exact, I group them into few circles ; whom I need to keep them close to my heart, whom I know they will help when I need helps etc. I'm not letting them go, but to keep them in their own special place. I'm not a hater, I know. Haha.

So, I will stay. At least for some time now. I'm not gonna care how you think of me, I will ask for help from Him. I know He is the best to guide me, we know that don't we? Then, pray for me, that I (you and I) will meet again in jannah :')

February 3.