JANJI

"Tuhan tak janji semua benda mudah, Tuhan tak kata semua benda payah."

Tapi, Tuhan kata kalau berusaha dan tawakal sepenuhnya pada Dia, Dia bantu. Dengan izin dan rahmat Dia juga. Aku banyak sangat mengadu, aku banyak sangat mengeluh. Tapi dalam masa yang sama aku nasihat orang supaya letak pergantungan sepenuhnya pada Dia. Aku gagal dalam tindakan, mungkin? Kurnia Tuhan, aku bukan cepat rasa lemah dan kecewa. Tengok lah, banyak kali aku gagal (in my own way defining failure) tapi aku payah nak kekal berduka. Ya, dalam erti kata lain aku payah menangis meratapi kegagalan. Sebab dah biasa (ke?) haha. Bukan suatu yang boleh dibangga, sebab aku punya mujahadah (baca: struggle) aku sendiri, dari sudut lain.

Pertama kali suatu ayat ni merubah perception aku pada satu perkara; tawakal.

Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya.
(Surah Al-imran : ayat 159)

Highlight kan ayat pertama tu, apabila kamu telah membulatkan tekad. Stated here, bila kita buat keputusan, that moment we start to decide, 'okay, aku nak further in this course', saat tu lah sepatutnya kita meletakkan tawakal penuh dengan Dia. Yang aku silap, bila nak buat sesuatu yang payah (contoh : exam) baru tawakal mintak tolong dari Dia. Tapi sepatutnya dari saat aku kata aku mula belajar, itu tawakal yang Tuhan suruh kita letakkan. Moga tak terlambat, moga Tuhan permudah. Moga selamat ke akhirnya. 

Dan, dalam merawat hati sendiri pun kena kuat tawakalnya. Tawakal, terima apa saja yang Dia takdirkan. Moga hati cepat sembuh. Luka lama lama sangat tak best, nanti parut dalam. Moga segala system pertahanan diri kuat untuk cepat 'heal' kan hati. Moga Tuhan jaga hati, supaya tak luka lagi (untuk berjuta kali).

Moga yang terbaik semuanya. Untuk kita semua. Sebab aku tak pernah lupa orang yang pernah bagi kesan dalam hidup aku. Kejap atau lama. Kekal, inshaAllah.